HOME | BERITA | INFO UNTUK ANDA | LIVE STREAMING | LOWONGAN
indosiar dot com
FOKUS | PATROLI | RAGAM | GOSSIP | SINOPSIS | RESPOND ONLINE | INDOSIAR PEDULI | CORPORATE INFO
FOKUS

Kerupuk Rambak Tembus Ekspor



indosiar.com, Brebes - Kulit kerbau tak hanya bisa diolah menjadi pelapis bedug atau produk kerajinan lainnya. Tapi juga makanan yang cukup banyak disukai yakni krupuk kulit atau rambak. Rambak yang diproduksi sejumlah warga di Bumiayu, Brebes, Jawa Tengah kini bahkan bisa menembus pasar ekspor.

Di tangan warga Bumiayu, Brebes, Jawa Tengah, kulit kerbau atau lamping tidak hanya diolah untuk dijadikan bedug atau barang kerajinan lainnya. Tapi juga penganan krupuk yang oleh warga disebut krupuk rambak.

Pertama, kulit kerbau yang telah dijemur hingga kering direbus sampai lunak dalam air yang diberi ramuan bumbu. Setelah itu kulit kerbau diiris tipis-tipis kemudian dijemur kembali sampai kering.

Selanjutnya digoreng dengan suhu tertentu agar krupuk mengembang. Proses penjemuran dan pengorengan ini yang menentukan rasa gurih dan kerenyahan krupuk. Harga krupuk rambak lebih mahal yakni mencapai 90 ribu rupiah perkilogram.

Sedikitnya terdapat 75 perajin kerupuk rambak di Bumiayu. Tak heran daerah ini disebut sebagai sentra produsen kerupuk rambak. Kerupuk rambak Bumiayu juga telah menembus pasar ekspor antara lain Malaysia dan Brunai Darussalam. (Kuncoro Wijayanto/Sup)

 

Bookmark and Share