HOME | BERITA | INFO UNTUK ANDA | LIVE STREAMING | LOWONGAN
indosiar dot com
FOKUS | PATROLI | RAGAM | GOSSIP | SINOPSIS | RESPOND ONLINE | INDOSIAR PEDULI | CORPORATE INFO
RAGAM

Program Bimbingan Perkembangan Kompetensi Sosial Bagi Anak Tunanetra



Latar Belakang

Kini terdapat kecenderungan lebih banyak orang tua yang menyekolahkan anak tunanetranya di Sekolah Luar Biasa bagi Anak Tunanetra (SLB/A) dengan tetap mempertahankan anaknya itu tinggal bersama keluarganya. Kecenderungan untuk mempertahankan anak tunanetra di dalam keluarga ini tampaknya akan lebih besar dengan mulai digalakkannya pendidikan inklusif, yaitu pendidikan di mana anak penyandang cacat belajar bersama-sama dengan anak-anak lain di sekolah reguler di wilayah tempat tinggalnya.

Hal ini berimplikasi bahwa perlu ditumbuhkan kesadaran yang lebih tinggi di kalangan orang tua bahwa penting bagi anak tunanetranya untuk dapat bergaul dengan anak-anak lain di lingkungan sekitar rumahnya, suatu hal yang sesungguhnya penting dilakukan oleh setiap anak tunanetra karena pada akhirnya individu tunanetra akan hidup di dalam masyarakat awas.

Akan tetapi, sebagaimana telah ditunjukkan oleh hasil-hasil penelitian ini, orang tua menghadapi kesulitan-kesulitan tertentu dalam upaya sosialisasi anak tunanetranya itu, dan kesulitan-kesulitan tersebut mungkin dialami juga oleh para orang tua lain yang mempunyai anak tunanetra. Oleh karena itu, penting bagi sekolah-sekolah untuk menyelenggarakan program bimbingan dan konseling yang di dalamnya mencakup program yang ditujukan untuk membantu orang tua mengasuh anak tunanetranya dalam konteks pergaulan dengan anak-anak lain di lingkungan sekitar rumahnya, agar kompetensi sosial anak tunanetra itu dapat berkembang secara optimal. Program semacam ini terutama penting untuk diselenggarakan oleh SLB/A yang siswa-siswanya pulang hari dan tinggal bersama orang tuanya.

Sehubungan dengan hal-hal tersebut, dengan didasarkan atas hasil-hasil penelitian ini, dengan ini peneliti merekomendasikan “Program Bimbingan Perkembangan Kompetensi Sosial bagi Anak Tunanetra”, satu program hipotetik yang menggunakan model bimbingan perkembangan dengan pendekatan ekologi, yang dirancang khusus untuk membantu siswa-siswa SLB/A yang pulang hari dan tinggal bersama orang tuanya agar dapat mengembangkan kompetensi sosialnya secara optimal.

Kedudukan
Program ini seyogyanya merupakan bagian yang integral dari program bimbingan dalam kurikulum SLB/A.

Tujuan
Tujuan akhir program ini adalah perkembangan kompetensi sosial anak tunanetra secara optimal, yaitu perkembangan kemampuannya untuk beradaptasi dengan lingkungannya, yang ditunjukkan dengan kemampuannya untuk mempersepsi orang lain secara tepat, asertif, responsif, berempati, memiliki rasa humor, ramah kepada teman sebaya dan santun kepada orang dewasa. Untuk dapat mencapai kompetensi sosial tersebut, anak harus belajar berbagai keterampilan sosial, yaitu perilaku spesifik dalam tugas-tugas tertentu yang dipandang tepat oleh orang lain dalam konteks hubungan interpersonal. Program ini dimaksudkan untuk memberikan bimbingan keterampilan sosial pada anak dengan menciptakan lingkungan belajar yang efektif dan suportif, sehingga dia akan mencapai kompetensi sosial tersebut.

Materi
Secara umum, materi program ini mencakup tiga kelompok materi dasar, yaitu (1) pengembangan psikologis dan kognitif yang terkait dengan ketunanetraan (kekuatan psikologis dan pemahaman tentang ketunanetraan), (2) kemandirian (aksesibilitas lingkungan fisik, keterampilan orientasi dan mobilitas, keterampilan merawat diri dan keterampilan makan), dan (3) keterampilan interaksi sosial (eksposur sosial, bermain fantasi, permainan terstruktur, keterlibatan dalam kegiatan kelompok, dan bahasa nonverbal). Pemilihan materi bimbingan untuk program ini didasarkan atas kebutuhan khusus anak tunanetra di dalam lingkungan belajarnya – sebagaimana terungkap dalam hasil-hasil penelitian ini, tetapi daftar materi tersebut dapat dikembangkan sesuai dengan kebutuhan di lapangan, dan urutan implementasinya pun tidak dimaksudkan untuk bersifat kaku.

Sasaran
Sasaran program adalah anak tunanetra beserta lingkungan sosialnya (orang tua dan kerabatnya, teman-teman sebayanya serta anggota masyarakat lainnya yang terkait dengan kehidupan anak tunanetra itu) serta lingkungan fisiknya (rumah dan sekitarnya) sebagai satu sistem – sesuai dengan prinsip model bimbingan perkembangan dengan pendekatan ekologi – dan dilaksanakan di dalam konteks lingkungan itu.

Waktu Pelaksanaan
Program ini sebaiknya diimplementasikan sedini mungkin atau selambat-lambatnya ketika anak berusia sembilan tahun. Karena sasaran program adalah anak tunanetra beserta lingkungan tempat tinggalnya, maka bimbingan dilaksanakan di luar sekolah dan kemungkinan di luar jam sekolah. Jumlah pertemuan yang dialokasikan untuk setiap materi bimbingan yang tertera pada matrix program ini (Tabel 5.1) adalah jumlah minimal, yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan di lapangan.

Di dalam mengimplementasikan program ini, untuk materi-materi tertentu (misalnya untuk keterampilan orientasi dan mobilitas atau penciptaan aksesibilitas lingkungan fisik), guru pembimbing atau konselor sekolah disarankan untuk berkolaborasi dengan profesional terkait lainnya (misalnya instruktur orientasi dan mobilitas atau guru pendidikan luar biasa) atau dengan otoritas lokal di daerah tempat tinggal klien.(Idh)

Matrix Program Bimbingan Kompetensi Sosial bagi Anak Tunanetra

No.

Materi

Sasaran

Tujuan Khusus

Metode/Teknik

Pertemuan

1

Kekuatan psikologis (psychological strength)

Orang tua anak tunanetra

Orang tua dapat memahami dan menerima ketunanetraan anaknya dengan lapang dada; menemukan kebanggan pada diri anaknya; menaruh harapan untuk masa depannya; mengontrol emosinya dalam merespon sikap negatif dari masyarakat.

Wawancara konseling

2

2

Pemahaman tentang ketunanetraan

Masyarakat dilingkungan tempat tinggal anak tuna- netra, terutama para orang tua anak lain

Masyarakat memperoleh pemahaman yang tepat tentang ketunanetraan; menghargai kelebihannya dan bertole- ransi terhadap kekurangannya; tenggang rasa terhadap keluarganya; bersedia membantu bila diperlukan.

Ceramah dan diskusi

1

3

Aksesibilitas lingkungan fisik

Orang tua anak tunanetra dan otoritas lokal (RT/RW/Kelurahan)

1) Orang tua menata lingkungan fisik tempat tinggalnya dengan memperhatikan aksesibilitasnya bagi anak tunanetranya;

2) Otoritas lokal mempertimbangkan aksesibilitasnya bagi tunanetra dalam merancang pembangunan lingkungan fisik daerahnya.

Ceramah dan diskusi

1

4

Keterampilan orientasi dan mobilitas

Anak tunanetra, keluarganya, dan anak-anak lain

1) Anak tunanetra terorientasi di rumah dan lingkungan sekitarnya dan mampu bergerak secara mandiri;

2) Bila diperlukan, keluarganya dan anak-anak lain dapat memberikan bantuan secara tepat.

Latihan

3

5

Keterampilan merawat diri

Anak tunanetra dan orang tuanya

1) Anak terampil merawat diri sendiri, terutama mandi dan berpakaian;

2) Orang tua membiasakan kemandirian pada anaknya.

Latihan

1

6

Keterampilan makan

Anak tunanetra dan orang tuanya

1) Anak terampil makan sendiri dengan cara yang baik (misalnya cara memegang sendok yang lazim);

2) Orang tua membiasakan anak makan sendiri dengan cara yang baik.

Latihan

1

7

Eksposur sosial

Orang tua dan anak tunanetranya

3) Orang tua membiasakan anaknya terekspos ke lingkungan sosialnya, misalnya dengan sering membawanya berjalan-jalan di lingkungan sekitar tempat tinggalnya.

Pengalaman langsung

1

8

Bermain fantasi

Anak tunanetra dan teman-teman sebayanya

Melalui bermain fantasi, anak tunanetra dan teman-temannya belajar menyesuai- kan perilakunya dengan peran yang dimainkannya masing-masing dan berkesempatan untuk saling mengeritik dan mencari kompromi.

Bermain peran (role playing).

1

9

Permainan terstruktur

Orang tua, anak tunanetra dan teman-teman sebayanya

1) Anak tunanetra dan teman-teman sebayanya belajar taat pada aturan permainan dan berkesempatan untuk saling menilai.

2) Orang tua belajar memodifikasi permainan terstruktur agar dapat dimainkan anak tunanetra dan anak awas bersama-sama.

Partisipasi aktif

2

10

Keterlibatan dalam kegiatan kelompok

Anak tunanetra dan teman-teman sebayanya

Anak tunanetra terlibat dalam kegiatan kelompok (yang bukan kegiatan bermain) bersama anak-anak lain, belajar menyesuaikan diri dan berkontribusi sesuai dengan kemampuannya, dan anak-anak lain belajar mengakomodasi atau bertoleransi terhadap keterbatasan visual temannya yang tunanetra.

Partisipasi aktif

1

11

Bahasa nonverbal

Orang tua, anak tunanetra dan teman-teman sebayanya

1) Orang tua belajar membimbing anak menggunakan bahasa nonverbal (misalnya mengangguk, tersenyum ke arah yang tepat);

2) Anak-anak lain belajar melengkapi bahasa nonverbal dengan bahasa lisan agar dapat dipersepsi oleh temannya yang tunanetra.

Tactual modeling dan sosiodrama

1


-----------------
Didi Tarsidi - Universitas Pendidikan Indonesia, Bandung/Ijs

Bookmark and Share